Siapakah Pemimpin Masa Depan di Perusahaan Anda?

Perusahaan perlu membangun para pemimpinnya sejak dini. Bila turbulensi datang menghantam perusahaan, pemimpin andal pun siap menyelamatkan. Bagaimana caranya?

Apa kunci dari kelanggengan dan kemajuan perusahaan? Tentu, jawabannya ada banyak, dan salah satunya adalah pemimpin yang andal. Pemimpin bukan dicetak secara instan tetapi berkembang melalui proses. Itu sebabnya organisasi perlu memetakan dan membangun pemimpin sejak dini.

Semakin besar skala perusahaan, ada banyak kemungkinan calon pemimpin didapat dari dalam perusahaan. Namun, bukan tak mungkin pemimpin adalah orang yang diambil dari luar perusahaan. Berita gembiranya, pemimpin dapat diprediksi! Seorang pemimpin bisa diprediksi dari karakternya. Dan, berdasarkan hasil penelitian selama bertahun-tahun, seorang pemimpin yang luar biasa bisa diprediksi melalui sistem.

Beberapa sistem assessment telah banyak dipakai perusahaan, di antaranya sistem 360° dan sistem dari HR Chally. Salah satu yang menggunakan HR Chally dalam memprediksi pemimpin di masa depan adalah KLM dan Air France kala merger, 2003 silam. Rumitnya memprediksi pemimpin sudah bisa diatasi oleh perusahaan skala besar yang memiliki karyawan di atas dua ribu orang. Seperti mencari jarum dalam tumpukan jerami, tentu tak mudah menemukannya. Akan tetapi, pasti ada yang memiliki sifat-sifat kepemimpinan dan memenuhi kriteria yang diharapkan. Apa saja karakter dan sifat kepemimpinan yang bisa diterawang?

Menurut Russel Consulting dalam artikelnya The Core Competencies of Leadership, disebutkan beberapa kompetensi yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin seperti yang terlihat pada daftar di bawah ini.

Menariknya, penelitian yang dilakukan untuk memprediksi calon pemimpin ini sudah dikembangkan oleh HR Chally sejak lima tahun lalu. Menemui Howard Stevens dan Sally Stevens, pasangan suami istri yang mendirikan HR Chally, di Jakarta beberapa waktu lalu, mereka menjelaskan tentang bagaimana seorang pemimpin biasa dibangun. Howard dan Sally yang berasal dari Amerika Serikat ini telah menelitinya selama beberapa tahun.

Ternyata, menurut mereka, calon pemimpin bisa diprediksi melalui sistem. ”HR Chally meneliti tentang bagaimana memprediksi pemimpin dan ini bisa membantu perusahaan skala besar (dengan karyawan di atas 2 ribu orang, red) menentukan siapa pemimpin masa depan mereka,” kata Howard disambut persetujuan Sally. Dalam hasil penelitiannya, disebutkan ada tujuh kunci keterampilan kepemimpinan.

Pertama, membangun cara pandang menyeluruh (developing an overview). Kedua, menciptakan sebuah visi (creating a vision). Ketiga, mengidentifikasi faktor-faktor sukses yang kritikal (identifying critical success factors). Keempat, memiliki obyektif untuk mengkaji organisasi/perusahaan (objective self assessment). Kelima, mampu menyeleksi para jawara di dalam organisasi (selecting champions). Keenam, mampu memonitor dan menindaklanjuti sistem di dalam organisasi (establishing monitoring and follow-up systems); dan ketujuh, memelihara fokus kepemimpinan (maintaining leadership focus).

Salah satu pengalaman HR Chally yang menantang diceritakan kembali oleh Rio Kondo dari American Management Association (AMA), yang menggandeng HR Chally sebagai partner.

Saat itu HR Chally membantu merger KLM dan Air France dalam memetakan pemimpinnya. “Dari presentasi mereka, saya dengar bahwa merger KLM dan Air France adalah sebuah merger yang dianggap tidak mungkin terjadi,” kata Rio. Mengapa?

Perbedaaan kultur perusahaan asal Perancis dan Belanda itulah yang menjadi permasalahan besar. ”Kultur Belanda dan Perancis sangat berbeda. Maka dipanggillah HR Chally untuk memetakan orang-orangnya,” kata Rio. Kendala lain adalah bagaimana menempatkan orang di posisi yang tepat karena banyak posisi ganda. Misalnya, di KLM ada akuntan dan di Air France juga ada akuntan. Jadi, siapa yang mau dijadikan pimpinan?

”Air France bilang, saya yang mau jadi kepala. Sedangkan orang KLM bilang dia yang mau jadi kepala. Nah, itu tidak perlu assessment. Prosesnya memang lama, tapi mereka menganggap sistem HR Chally adalah sistem yang fair,” tambah Rio. Sistem yang Rio maksud adalah sistem untuk memprediksi pemimpin. Menurut Howard dan Sally, pemimpin bisa diprediksi dari aspek-aspek tertentu.

Dari beragam aspek tersebut, Howard mengatakan, yang terpenting dari seorang pemimpin adalah integritasnya. Menurutnya, integritas bukan dibangun dalam sehari dan tidak bisa dimanipulasi. Setiap perusahaan selayaknya memerhatikan aspek integritas dari seseorang sebelum ditunjuk menjadi pemimpin di masa depan.

Russel Consulting melengkapi bahwa pemimpin yang prospektif tidak cukup hanya bermodal integritas. ”Ketika Anda mengidentifikasi pemimpin yang prospektif, Anda perlu peduli dan membangun kapasitas dan keterampilan kepemimpinan,” seperti yang dikutip dalam artikelnya. Dari situ, mulailah mengenalkan bisnis perusahaan. Maksudnya adalah, membangun cara pandang calon pemimpin agar lebih lebar. Pijakannya adalah, pengetahuan tentang industri bisnis di mana perusahaan tersebut berada.

Seperti halnya berperang, seorang Jenderal yang andal harus mengetahui daerah teritorinya. Begitu pun pemimpin dalam perusahaan. Russel Consulting dalam artikelnya mengatakan hal yang sama. Seorang pemimpin perlu mengetahui seluk-beluk teritori bisnisnya. Menurutnya, inilah salah satu kunci eksistensi perusahaan agar langgeng.

Jika menyarikan dari buku The Art of War karya Sun Tzu, panglima besar perang yang legendaris dari China, setidaknya ada tiga hal yang penting bagi pemimpin agar bisa memenangkan perang. ”Moral, metode dan disiplin,” kata Sun Tzu. Maka, sudah siapkah perusahaan Anda membangun pemimpin di masa depan? Tentukanlah saat ini juga.

[Rina Suci Handayani, artikel ini pernah dimuat di Majalah HC Juni 2010]

Daftar Kompentesi Pemimpin

• Strategic Thinking

• Coaching

• Problem Solving

• Decision Making

• Systems Thinking

• Delegation

• Performance Management and Accountability

• Inspiring a Shared Vision

• Managing Conflict

• Building and Sustaining Teamwork

• Leading Change

• Quality and Productivity Improvement

• Servant Leadership

• Emotional Intelligence

• Innovation and Creativity

• Customer Service

• Employee Development

• Develop Trust

• Dealing with Ambiguity