Lebih dari Separo Lulusan Perguruan Tinggi Menganggur

Dalam beberapa tahun terakhir, sekitar 60 persen lulusan perguruan tinggi menganggur. Kalangan pelaku dunia usaha dan akademisi sepakat, untuk mengatasi hal itu, pemerintah perlu segera mengubah fokus pendidikan tinggi dari akademis ke vokasi. Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur Erlangga Satriagung di Surabaya, Rabu (14/1) mengatakan, lapangan kerja rata-rata hanya menyerap 37 persen lulusan perguruan tinggi. Bahkan, beberapa tahun ke depan diperkirakan daya serap itu menurun karena pengaruh resesi.

Jumlah lulusan perguruan tinggi baik program diploma maupun sarjana lebih dari 300.000 orang per tahun. Adapun jumlah mahasiswa vokasi perguruan tinggi negeri dan swasta pada 2005 sebanyak 838.795 orang, pada 2006 menjadi 1.256.136 orang dan 2007 turun menjadi 979.374 orang. Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya Priyo Suprobo mengatakan, kondisi itu memang ada benarnya. Hal itu terutama terjadi pada program akademis. ”Sebaliknya untuk pendidikan vokasi seperti politeknik justru kekurangan lulusan untuk disalurkan ke dunia kerja,” ungkap dia.

Karena itu, disarankan, sudah seharusnya pemerintah lebih memerhatikan pendidikan vokasi. Pemerintah harus berani memberi anggaran lebih besar untuk pendidikan vokasi. ”Penyelenggaraan pendidikan vokasi butuh dana besar, terutama untuk praktikum mahasiswa agar terampil,” kata Priyo seperti dikutip Kompas. Lebih jauh Priyo menegaskan, perguruan tinggi perlu membekali mahasiswanya dengan soft skill, terutama pada attitude serta keterampilan wirausaha. Diingatkan, kedua hal itu sangat berguna bagi mahasiswa setelah lulus.

Menanggapi hal itu, penasihat Dewan Pendidikan Jatim Daniel M Rosyid secara terpisah mengatakan, memang tidak semua lulusan sekolah menengah layak masuk perguruan tinggi. Daniel mengutip hasil penelitian yang dilakukan Universitas Negeri Yogyakarta pada 2003 yang menemukan, hanya 20 persen yang layak masuk ke perguruan tinggi jenjang sarjana.

Tags: