Bukan Jargon, Tapi Alat Ukurnya yang Penting

Orang HR memang paling jago bikin jargon. Ups, maaf, ini bukan sinisme. Sebab ternyata, para manajer –kalangan yang akrab dengan jargon-jargon bisnis– pun banyak yang belum begitu paham dengan, misalnya, istilah seperti “human capital”.

Sebuah survei yang dilakukan oleh Institute for Employment Studies (IES) di Inggris menemukan bahwa banyak istilah yang kurang dipahami di tempat kerja, dengan banyak manajer merasa “gamang” dengan terma-terma semisal “people measures”, “workforce intelligence” atau bahkan “key people indicators”.

Riset melibatkan 14 perusahaan papan atas baik swasta maupun pemerintah, termasuk Royal Bank of Scotland, BBC dan NHS.” Setiap organisasi berbeda dalam cara mereka mengindetifikasi, menggunakan dan mempraktikkan pengukuran-pengukuran dan apa yang terpenting dalam satu konteks mungkin kurang relevan bagi yang lain,” demikian survei menyimpulkan.

Dengan kata lain, yang terpenting bukanlah istilah-istilah keren tersebut, melainkan bagaimana sebuah cara atau alat ukur bisa efektif diterapkan dalam sebuah organisasi, sesuai dengan karakter dan kebutuhannya.

Anggota tim peneliti pada IES Dilys Robinson mengatakan, “Mengukur nilai karyawan ke dalam bisnis memang rumit tapi itu vital untuk memonitor kesehatan organisasi.”
“HR memainkan peran penting untuk menciptakan keterkaitan antara hal-hal seperti iemployee engagement, turnover danvacancy rates dengan kepuasan customerdan pengukuran pengaruhnya,” tambah dia.

Diakui, semua itu memang tampaknya sulit. Namun, Robinson menegaskan, dengan perencanaan yang benar dan kerjasama yang baik dengan manajemen, mengukur orang sangat berarti untuk mengawasi kesehatan bisnis.

Tags: